Senarai Penerbit
Categories
Maklumat Akaun

Dapatkan Sekarang

Buku Induk Koreksi Dzikir & Doa

Buku Induk Koreksi Dzikir & Doa
Buku Induk Koreksi Dzikir & Doa
Terbitan: Darul Haq
Product Code: Darul Haq (13(5))
Ukuran Buku: (Tinggi x Lebar x Tebal)(cm) 24.8 x 17.7 x 3.5

ISBN: 9789793407685
Availability: In Stock
Price: RM60.00
Qty:     - OR -   Add to Wish List
Add to Compare

Judul: Buku Induk Koreksi Dzikir & Doa | Judul Asal (‘Arab): Tash-hiih Ad-Du’aa | Penulis: Asy-Syaikh Bakr bin ‘Abdillah Abu Zaid | Penerbit: Darul Haq | Berat: 1.2kg | Muka Surat: 607 m/s. (Hard cover) | ISBN: 978-979-3407-68-5


Salah satu ibadah penting dan utama dalam Islam adalah dzikir dan doa.

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

الدُّعَاءُ هُوَ العِبَادَةُ ثُمَّ قَرَأَ وَقَالَ رَبُّكُمْ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

“Doa adalah ibadah. “Rabb kalian berfirman, berdoalah kepada-Ku, nescaya akan aku perkenankan untukmu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari mengibadahi-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan yang hina.” (Sunan At-Tirmidzi, no. 3247. Dinilai sahih oleh At-Tirmidzi)

Dan kedua ibadah ini disyaratkan agar dilaksanakan dengan ikhlas semata-mata kerana dan kepada Allah, kemudian hendaklah dengan ittiba’, iaitu mengikuti contoh yang ditunjukkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam.

Namun sangat membimbangkan, pada hari ini telah tersebar dan banyak sekali berlaku fenomena amalan-amalan doa-doa dan dzikir-dzikir yang menyimpang dari contoh dan tunjuk ajar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Bahkan yang pelik-pelik yang tidak pernah diamalkan oleh tiga generasi manusia terbaik terdahulu (dari kalangan sahabat, tabi’in, mahupun atba’ at-tabi’in) juga telah berlaku.

Nah, dikeranakan banyak sekali terjadi hal-hal penyimpangan dalam tatacara serta metode dzikir dan doa-doa di tengah-tengah kaum muslimin hari ini, maka sejumlah ulama pun berusaha untuk fokus menekuni hal ini sekaligus memberikan pencerahan sewajarnya.

Maka di antara ulama yang mengambil bahagian dalam urusan tersebut adalah Syaikh Dr. Bakr bin ‘Abdillah Abi Zaid rahimahullah melalui bukunya ini yang berjudul Tash-hih Ad-Du’aa (Menyemak kesahihan doa).

Buku ini tampil membedah dan membongkar pelbagai syubhat-syubhat, salah faham, dan kekeliruan yang terjadi dalam hakikat, syarat, waktu, dan tempat-tempat untuk berdoa atau berdzikir kepada Allah. Fokus penulis bukan sekadar praktik doa dan dzikir secara umum, tetapi juga bersifat rincian dan fokus langsung kepada doa-doa dan dzikir-dzikir dalam pelbagai skop ibadah; dari skop doa-doa dan dzikir pada amalan thaharah, adzan, solat, puasa, haji, umrah, berkaitan pengurusan jenazah, membaca Al-Qur’an, wirid-wirid harian, pernikahan, sampailah kepada juzuk-juzuk yang lainnya.

Sebagai contoh, banyak sekali pada hari ini berlaku penyelewengan dzikir-dzikir, doa-doa, dan bahkan selawat-selawat yang diajarkan oleh Rasulullah untuk umatnya, namun kemudian diubah-suai oleh golongan tidak bertanggungjawab dari kalangan bergelar agamawan.

Dalam sebuah hadis, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pernah bersabda kepada Al-Baraa’ bin ‘Aadzib:

إِذَا أَتَيْتَ مَضْجَعَكَ، فَتَوَضَّأْ وُضُوءَكَ لِلصَّلاَةِ، ثُمَّ اضْطَجِعْ عَلَى شِقِّكَ الأَيْمَنِ، ثُمَّ قُلْ: اللَّهُمَّ أَسْلَمْتُ وَجْهِي إِلَيْكَ، وَفَوَّضْتُ أَمْرِي إِلَيْكَ، وَأَلْجَأْتُ ظَهْرِي إِلَيْكَ، رَغْبَةً وَرَهْبَةً إِلَيْكَ، لاَ مَلْجَأَ وَلاَ مَنْجَا مِنْكَ إِلَّا إِلَيْكَ، اللَّهُمَّ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ، وَبِنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ، فَإِنْ مُتَّ مِنْ لَيْلَتِكَ، فَأَنْتَ عَلَى الفِطْرَةِ، وَاجْعَلْهُنَّ آخِرَ مَا تَتَكَلَّمُ بِهِ ". قَالَ: فَرَدَّدْتُهَا عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَلَمَّا بَلَغْتُ: اللَّهُمَّ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ، قُلْتُ: وَرَسُولِكَ، قَالَ: «لاَ، وَنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ

“Apabila engkau hendak mendatangi tempat tidurmu, maka berwudhu’lah sebagaimana wudhu’ untuk solat, kemudian berbaringlah di atas bahagian sisi tubuhmu yang kanan lalu ucapkanlah (doa):

“Ya Allah, aku pasrahkan wajahku kepada-Mu, aku serahkan urusanku kepada-Mu, dan aku sandarkan belakang tubuhku kepada-Mu, sebagai rasa pengharapan dan ketakutan (diriku) terhadap-Mu; kerana tidak ada tempat bersandar dan tidak ada tempat menyelamatkan diri melainkan kepada-Mu. Ya Allah, aku beriman kepada kitab yang telah Engkau turunkan, dan kepada Nabi yang telah Engkau utuskan.”

kerana jika engkau mati pada malam tersebut, maka engkau mati di atas fitrah. Dan jadikanlah doa ini sebagai ucapan terakhir yang engkau katakan.”

Al-Baraa’ berkata:

“Maka aku pun mengulangi hafalan kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, dan ketika aku sampai pada penggalan lafaz:

اللَّهُمَّ آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِي أَنْزَلْتَ

“Ya Allah, aku beriman kepada kitab yang telah Engkau turunkan...”

Aku baca yang seterusnya dengan lafaz:

وَرَسُولِكَ

“... dan Rasul Engkau.”

Rasulullah pun membantah dengan mengatakan:

لاَ، وَنَبِيِّكَ الَّذِي أَرْسَلْتَ

“Tidak, tetapi (yang benar adalah): “dan kepada Nabi yang telah Engkau utuskan...” (Shahih Al-Bukhari, no. 247. Muslim, no. 2710)

Baik, sama-sama kita cam-kan baik-baik. Apakah bezanya antara lafaz “dan Rasul Engkau...” dengan kata “dan Nabi Engkau...”?

Tidak ada bezanya bukan? Tetapi kenapa Nabi menegur dan memperbetulkan sebutan Al-Baraa’?

Dari sini menunjukkan pada setiap doa dan dzikir yang telah diajarkan oleh Nabi itu tidaklah dikarang-karang sendiri oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Akan tetapi ia datang dari wahyu Allah sehingga beliau sendiri tidak membenarkan ia diubah-suai tanpa kebenaran.

Dan dari sini juga merupakan dalil yang sangat jelas bahawa lafaz-lafaz dzikir dan doa yang diajarkan oleh Nabi tidak boleh sewenang-wenangnya diubah-suai, sebaliknya hendaklah ia diterima dan diamalkan sebagaimana Nabi telah mengajarkannya kepada kita seperti yang diambil dari hadis-hadis yang sahih.

Kemudian ada pula dari atsar Ibnu ‘Umar tentang perkara serupa, dari hadis Naafi’, beliau berkata:

أَنَّ رَجُلًا عَطَسَ إِلَى جَنْبِ ابْنِ عُمَرَ، فَقَالَ: الحَمْدُ لِلَّهِ، وَالسَّلَامُ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ قَالَ ابْنُ عُمَرَ: وَأَنَا أَقُولُ: الحَمْدُ لِلَّهِ وَالسَّلَامُ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ، وَلَيْسَ هَكَذَا عَلَّمَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، عَلَّمَنَا أَنْ نَقُولَ: «الحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ»

“Ada seorang lelaki bersin di sebelah Ibnu ‘Umar. Lalu mengucapkan:

الحَمْدُ لِلَّهِ، وَالسَّلَامُ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ

Alhamdulillahi was Salaamu ‘ala Rasulillah (Segala puji bagi Allah dan salam ke atas Rasulullah).” Maka Ibnu ‘Umar pun menyoal:

Alhamdulillahi was Salaamu ‘ala Rasulillah (Segala puji bagi Allah dan salam ke atas Rasulullah)??!” Bukan begitu yang diajar oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam kepada kami. Tetapi beliau mengajar kami (agar berdoa sebaik bersin dengan doa):

الحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى كُلِّ حَالٍ

Alhamdulillahi ‘ala kulli hal (Segala puji bagi Allah dalam segala perkara).” (Jaami’ At-Tirmidzi, no. 2738. Dinilai hasan oleh Al-Albani)

Demikian-lah halnya. Terimalah sunnah Nabi seadanya. Berdoa-lah dan berdzikir-lah sebagaimana yang diajarkan Nabi.

Namun apa yang terjadi telah pun terjadi...

Betapa banyak adab-adab dan sunnah berdoa atau berdzikir yang diajarkan oleh Nabi telah pun diubah-suai atau digantikan dengan cara-cara berdzikir yang tidak pernah disunnahkan oleh Nabi. Sama ada kita sedar ataupun tidak...

Sebagai contohnya, di kebanyakan masjid di negara kita hari ini, apabila sebaik selesai solat-solat fardhu, maka mereka pun akan berdzikir antaranya dengan lafaz istighfar seperti berikut:

أَسْتَغْفِرُ اللَّهَ الْعَظِيمَ الَّذِي لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْحَيَّ الْقَيُّومَ وَأَتُوبُ إِلَيْهِ

Sedangkan maksud istighfar yang terdapat dalam hadis sebaik selesai solat fardhu adalah:

أَسْتَغْفِرُ اللَّهَ، أَسْتَغْفِرُ اللَّهَ، أَسْتَغْفِرُ اللَّهَ

Kesalahan lafaz seperti ini begitu banyak sekali terjadi di sekitar kita. Mereka menempatkan lafaz-lafaz dzikir dan doa bukan pada tempatnya. Ada lafaz dzikir yang bersifat umum, tetapi mereka letakkan pada tempat yang khusus, contohnya seperti lafaz istighfar tersebut. Ada pula lafaz-lafaz dzikir yang bersifat khusus untuk keadaan-keadaan tertentu sahaja, namun ada pula yang menjadikannya bersifat umum pada pelbagai keadaan. Kemudian, ada pula doa dan dzikir untuk suatu amalan tertentu, namun digunakan pula untuk suatu amalan yang lain, dan pada amalan yang disunnahkan berdzikir/berdoa dengannya digantikan pula dengan yang lainnya.

Ini baru soal lafaz-lafaz, belum lagi menyentuh tentang adab, tata cara, dan yang lainnya berkaitan permasalah doa dan dzikir. Dan insyaAllah semua ini akan dibentang dan dijabarkan oleh penulis melalui bukunya ini.

Antara tajuk-tajuk utama yang menjadi fokus perbahasan buku ini adalah:

1, Hakikat dan kedudukan doa, syarat-syaratnya, dan sebab-sebab terkabulnya doa.

2, Kaedah-kaedah penting dalam beribadah dengan dzikir dan doa. Penulis membentangkan sebanyak lima belas (15) kaedah penting.

3, Koreksi doa-doa dan dzikir. Antara yang dibahaskan pada topic ini adalah permasalahan antara meninggikan dan merendahkan suara dalam berdoa atau berdzikir, penyakit malas berdoa, melampaui batas dalam berdoa, berdoa kepada selain Allah, larangan mendoakan keburukan, doa-doa yang dilarang, larangan terburu-buru dalam berdoa, larangan berputus-asa dalam berdoa, permasalahan mengganti lafaz-lafaz doa/dzikir Rasulullah, dan beberapa yang lain.

4, Perbahasan doa secara jama’i, antara larangan dan yang dibenarkan.

5, Menjadikan doa dan dzikir sebagai nyanyian.

6, Menggoyang-goyangkan badan ketika berdzikir dan berdoa.

7, Melagukan doa dan dzikir.

8, Koreksi doa yang berkaitan dengan waktu, antara yang khusus dan umum.

9, Permasalahan mengangkat tangan tatkala berdoa, bila ketikanya ia disunnahkan, dan bila pula ketikanya agar ditinggalkan.

10, Berdzikir dengan tasbih satu perbahasan.

11, Kewajiban mentauhidkan Allah dalam berdoa.

12, Bid’ah-bid’ah dalam berdoa.

13, Koreksi dalam permasalahan selawat ke atas Nabi.

14, Bolehkah meniru bacaan qari-qari terkenal.

15, Doa qunut satu perbahasan.

16, dan banyak lagi yang lainnya.

Semoga kita dapat sama-sama menyemak, meneliti dan bermuhasabah.

Semak Cara Membuat Belian dan Pesanan

Write a review

Your Name:


Your Review: Note: HTML is not translated!

Rating: Bad           Good

Enter the code in the box below:



© 2014 ATSAR Enterprise | Galeri Ilmu Ahli Sunnah. All Rights Reserved.

Website tuned by fidodesign.net